20.10.15

Kriteria SMART dalam menyusun Kajian Resiko

SMART adalah filosofi yang digunakan untuk membantu anda menetapkan target dan tujuan, misalnya dalam project management, employee performance management, atau personal development. Beberapa orang menyamakannya dengan istilah KPI (Key Performance Indicators). Singkatan ini pertama kali digunakan dalamManagement Review edisi November 1981 oleh George T. Doran.
Seperti yang dijabarkan oleh Paul J. Meyer dalam bukunya, Attitude is Everything, berikut beberapa penjelasan mengenai karakteristik yang S.M.A.R.T dalam menetapkan target :

Specific - Buat tujuan yang spesifik
Kriteria menekankan perlunya tujuan spesifik hindari tujuan yang terlalu umum. Ini berarti tujuannya adalah jelas dan tidak ambigu; tanpa liku-liku dan lugas. Untuk membuat tujuan yang spesifik, mereka harus memberitahu tim persis apa yang diharapkan, mengapa hal itu penting, siapa yang terlibat, di mana itu akan terjadi dan atribut penting. 

Sebuah tujuan tertentu biasanya akan menjawab pertanyaan lima 'W':

    What (Apa): Apa yang ingin saya capai?
    Why (Mengapa): alasan khusus, tujuan atau manfaat mencapai tujuan.
    Who (Siapa): Siapa yang terlibat?
    Where (Dimana): Identifikasi lokasi.
   Which (Kenapa): Mengidentifikasi persyaratan dan kendala


MEASURABLE - mengukur kriteria progress 

Filosofi yang melatar-belakangi poin ini adalah: “Jika target tidak dapat diukur, mustahil untuk mengetahui apakah anda telah membuat kemajuan dalam mencapai tujuan akhirnya”. Mengukur kemajuan akan membantu tim untuk tetap berada dalam jalur yang benar, menepati tenggat waktu, dan merasakan semangat dan euforia ketika memperoleh hasil yang menggembirakan di setiap pencapaian yang membawa mereka lebih dekat kepada tujuan. 

Target yang terukur akan mampu menjawab salah satu pertanyaan:

    Berapa banyak?
    Bagaimana anda mengetahui bahwa target tersebut telah tercapai?
    Bagaimana saya akan tahu kapan itu dilakukan?
    Indikator harus diukur

Achievable - Tetapkan tujuan yang realistis dan dapat dicapai 

Kriteria ketiga menekankan pentingnya tujuan yang realistis dan juga dicapai. Sementara tujuan yang dapat dicapai dapat meregangkan tim untuk mencapai itu, tujuannya adalah tidak ekstrim. Artinya, tujuan yang tidak jauh dari jangkauan atau di bawah performa standar, karena ini dapat dianggap berarti. Ketika Anda mengidentifikasi tujuan yang paling penting bagi Anda, Anda mulai mencari tahu cara Anda dapat membuat mereka menjadi kenyataan. Anda mengembangkan sikap, kemampuan, keterampilan dan kemampuan keuangan untuk menjangkau mereka. Teori ini menyatakan bahwa tujuan yang dapat dicapai dapat menyebabkan tujuan-setter untuk mengidentifikasi peluang diabaikan sebelumnya untuk membawa diri lebih dekat dengan pencapaian tujuan mereka.

Tercapainya biasanya akan menjawab pertanyaan Bagaimana?

    Bagaimana tujuan dicapai?
    Bagaimana realistis adalah tujuan berdasarkan kendala lainnya? 

Relevant - Buat tujuan yang relevant

Kata keempat menekankan pentingnya memilih target yang tepat. Target yang dibuat oleh bank manager untuk membuat “50 sandwich isi mentega kacang dan jeli sebelum jam 2 siang” bisa jadi merupakan target yang Spesifik, Measurable, Attainable, dan Timely, namun tidak Relevan. Seringkali anda membutuhkan dukungan berbagai pihak untuk mencapai target: sumber daya, masukan dari Champion, dan apapun yang dapat membantu meruntuhkan tembok penghalang. Target yang relevan untuk atasan anda, tim anda, dan organisasi anda akan mendapatkan dukungan yang anda butuhkan itu.

Target yang relevan, jika tercapai, akan mendorong tim, departemen, dan organisasi lebih maju. Sebuah target yang mendukung atau selaras dengan target-target lainnya akan dianggap sebagai target yang relevan.

Sebuah target yang relevan akan memberikan jawaban ‘ya’ untuk semua pertanyaan ini:

    Apakah target ini layak diperjuangkan?
    Apakah target ini ada di waktu yang tepat?
    Apakah target ini sesuai dengan kebutuhan dan target anda yang lain?
    Apakah anda orang yang tepat untuk mengejar target ini?
Time - Bound - tetapkan tenggat waktu

Kriteria kelima menekankan pentingnya landasan tujuan dalam kerangka waktu, memberikan mereka target. Sebuah komitmen untuk tenggat waktu membantu tim memfokuskan upaya mereka pada penyelesaian tujuan pada atau sebelum tanggal jatuh tempo. Ini bagian dari kriteria tujuan SMART dimaksudkan untuk mencegah gol dari yang disusul oleh krisis sehari-hari yang selalu timbul dalam suatu organisasi. Tujuan terikat waktu ini dimaksudkan untuk membangun rasa urgensi.

Tujuan terikat waktu biasanya akan menjawab pertanyaan

    Kapan?
    Apa yang bisa saya lakukan enam bulan dari sekarang?
    Apa yang bisa saya lakukan enam minggu dari sekarang?
    Apa yang bisa saya lakukan hari ini? 

Referensi :
- http://shiftindonesia.com/smart-goals-5-tahap-menyusun-target-dengan-benar/
-  http://shiftindonesia.com/menetapkan-target-yang-smart/
- https://en.wikipedia.org/wiki/SMART_criteria

No comments:

Tulisan Terkait

Tulisan Popular